Yayan Ruhian gabungkan aneka bela diri dalam koreografi film “Wira”

Yayan Ruhian gabungkan aneka bela diri dalam koreografi film "Wira"

Rabu, 29 Januari 2020 16:13 WIB

Yayan Ruhian dan Hairul Azreen berpose usai jumpa pers film "Wira" di CGV Grand Indonesia, Jakarta, Selasa (28/1/2020). (ANTARA/Arnidhya Nur Zhafira)

Jakarta (ANTARA) – Pemain film Yayan Ruhian yang juga berperan sebagai koreografer pada adegan-adegan laga di film "Wira", mengatakan dirinya harus menggabungkan banyak elemen dari aneka jenis bela diri untuk film tersebut.
"Karena untuk koreografi film aksi ini, saya harus melihat skrip, keinginan director, dan melihat siapa pelakunya – apa basic bela dirinya. Misalnya saya di pencak silat, dan Hairul (Azreen) di taekwondo," kata Yayan saat ditemui di Jakarta, Selasa (28/1).
Menurutnya, dengan mengetahui dasar ilmu bela diri yang dikuasai aktor, akan membuat aktor nyaman untuk melakoni adegan tersebut, serta semakin mempercantik adegan laga di depan kamera.
Lebih lanjut, Yayan mengatakan proses persiapan untuk film "Wira" hampir mirip dengan apa yang telah ia lakukan di film "The Raid" (2011). Tiap aktor harus menguasai bela diri yang sesuai dengan penokohan masing-masing.
Baca juga: Hairul Azreen alami patah tulang saat syuting film "Wira"
Baca juga: Yayan Ruhian sebut syuting film "Wira" seperti di Hollywood
"Sebelum syuting, kita lakukan persiapan tiga bulan. Selama pelatihan ini, misalnya Hairul (Azreen), dia sebagai seorang komando, jadi bela dirinya lengkap – mulai dari teknikal, pesilat, dan street fighting selayaknya warga biasa," kata dia.
"Selama 3 bulan itu dipersiapkan, dan saya sebagai koregrafer harus menyesuaikan dengan koridor-koridor itu," ujar aktor yang juga membintangi "Star Wars: The Force Awakens" (2015) itu.
Secara keseluruhan, Yayan menilai seluruh tim produksi dan aktor-aktor yang terlibat bekerja dengan baik. Bahkan, tak jarang mereka memberikan masukan satu sama lain untuk memperkuat tampilan di film itu.
Sementara itu, "Wira" bercerita tentang Hassan (Hairul Azreen) yang meninggalkan keluarganya sejak ia masih muda untuk menjadi seorang tentara, dan menjauh atas ketidakadilan yang dialami keluarga dan komunitasnya yang ditindas oleh Raja (Dain Said).
Penayangan perdana film garapan sutradara Malaysia Adrian Teh itu akan dimulai pada 30 Januari di bioskop-bioskop CGV Indonesia.
Selain Indonesia, film ini juga ditayangkan di sejumlah negara Asia Tenggara lain seperti Singapura, Myanmar, Vietnam, dan Kamboja.
Baca juga: Hairul Azreen idolakan sosok Yayan Ruhian
Baca juga: Alasan sutradara Adrian Teh kembali buat film "action"
Baca juga: Ismi Melinda merasa tertantang main film laga "Wira"

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

ANTARA

Comments

comments

Leave a Reply

Skip to toolbar