Tanta Ginting, adat istiadat Batak dan “Horas Amang”

Tanta Ginting, adat istiadat Batak dan “Horas Amang”

Tanta Ginting, adat istiadat Batak dan "Horas Amang"

Selasa, 1 Oktober 2019 16:52 WIB

Tanta Ginting bersama cast dan sutradara film "Horas Amang" di Redaksi LKBN ANTARA, Jakarta, Selasa (1/10/19). (ANTARA/Alviansyah P)

Jakarta (ANTARA) – Aktor Tanta Ginting awalnya menyangka akan bermain dalam film komedi ketika mendapat tawaran berakting di film arahan Irham Acho Bahtiar, namun yang datang ke hadapannya sama sekali berbeda.
Dalam film "Horas Amang", Tanta berperan sebagai Maruli, anak kedua dari Amang (Cok Simbara), yang bekerja sebagai dokter ahli kanker. Maruli besar di kota dan tidak terlalu mempedulikan lagi adat istiadat dan budaya Batak.
"Ini adalah sebuah tantangan baru," kata Tanta saat berkunjung ke kantor berita ANTARA, Jakarta, Selasa.
Menurut pemilik nama lengkap Tanta Jorekenta Ginting, latar belakang dari tokoh Maruli yang ia perankan memiliki kesamaan dengan kisah hidupnya.
Aktor 37 tahun ini berasal dari Sumatera namun tumbuh besar di Amerika Serikat, kemudian kembali ke Indonesia untuk meniti karir di dunia akting.
Baca juga: Dendi Tambunan tahan logat Batak di film "Horas Amang"
Baca juga: Cok Simbara perlihatkan kepiawaian bahasa Batak di "Horas Amang"

Cast, produser dan sutradara film "Horas Amang" di Redaksi LKBN ANTARA, Jakarta, Selasa (1/10/19). (ANTARA/Alviansyah P)

Berjauhan dengan kampung halaman membuat Tanta sempat berpikir adat istiadat tidak terlalu penting, membuatnya pernah beberapa kali beradu argumen dengan sang ayah yang menjunjung tinggi budaya Batak.
"Bapak saya sangat dalam dengan budaya, salah satu senior kalau di komunitas Karo," tutur Tanta yang kini memahami alasan mengapa orang tuanya ingin dia mencintai identitas budaya sendiri.
Pencarian jati diri ketika masih menetap di Amerika Serikat membuatnya makin menghargai Indonesia yang kaya budaya dan adat istiadat.
Baca juga: Rahasia sehat Piet Pagau, serba sedang-sedang saja
Baca juga: Film "Horas Amang" angkat budaya Batak dengan nilai universal
Menurut Tanta, "Horas Amang" tak cuma mengangkat soal budaya Batak, tetapi drama keluarga berisi banyak pelajaran hidup.
Film yang disutradarai Irham Acho Bachtiar dan Steve Wantania ini diangkat dari pentas Teater Legiun pada 2016, berkisah tentang Amang (ayah) dari tiga anak yang berusaha sekuat tenaga agar mereka meraih kesuksesan kelak.
Kehidupan di dunia modern yang sibuk membuat anak-anak jadi mengabaikan sang Amang dan melupakan adat istiadat.
Amang pun menggunakan cara yang tidak biasa agar anak-anaknya kembali saling mengasihi dan menyayangi orangtua.
Baca juga: Tanta Ginting tunda punya momongan
Baca juga: Tanta Ginting dikira Anthony Ginting oleh warganet
Baca juga: Tanta Ginting pakai rambut gimbal simpanan sewindu

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

ANTARA

Comments

comments

Leave a Reply

Skip to toolbar